Selasa, 14 Oktober 2014

Faktor Risiko dan Penyebab Tumor Otak

faktor risiko dan penyebab kanker otak
Dalam kebanyakan kasus, kita tidak tahu apa yang menjadi penyebab tumor otak. Kita tahu bahwa penyakit ini tidak menular. Namun memang ada beberapa faktor risiko penyakit tumor atau kanker otak.

Tumor otak relatif jarang terjadi. Di Inggris, sekitar 9.400 orang yang didiagnosis setiap tahun dengan tumor yang dimulai di jaringan otak, atau di tempat lain dalam sistem saraf pusat atau di dalam tengkorak (kranium). Sekitar setengah dari orang-orang ini memiliki kanker (ganas) tumor otak. Yang lainnya hanya memiliki tumor jinak non kanker, ataupun tumor yang belum dikonfirmasi baik sebagai kanker atau non kanker. Hal ini biasanya karena tumor di daerah otak yang terlalu sulit untuk bisa diambil sampel (biopsi) untuk diagnosis yang tepat.

Tumor dan kanker otak lebih sering terjadi pada laki-laki daripada perempuan. Tumor otak Non kanker, dan tumor yang belum diagnosis sebagai kanker atau non kanker lebih sering terjadi pada wanita.

Orang bisa mendapatkan tumor otak pada usia berapa pun. Secara umum, seiring bertambahnya usia risiko tumor otak meningkat. Tapi ada banyak jenis tumor otak dan beberapa lebih umum pada orang dewasa yang lebih muda. Secara keseluruhan, tumor otak lebih banyak didiagnosis masa kini daripada di tahun 1970-an. 


Sekitar 400 anak-anak (di bawah usia 15) yang didiagnosis dengan tumor otak di Inggris setiap tahunnya, sehingga mereka termasuk yang cukup langka. Tapi tumor otak adalah jenis kanker yang paling umum nomor dua yang di derita anak-anak.

Radiasi medis

Paparan radiasi adalah satu-satunya faktor risiko tumor otak yang pasti kita ketahui. Jenis tumor otak yang disebut meningioma dan pada tingkat lebih rendah, kanker (ganas) glioma, lebih sering terjadi pada orang yang telah memiliki radioterapi, CT scan atau sinar-X ke kepala. Penting untuk diingat bahwa sinar-X dan CT scan sangat penting dalam mendiagnosis penyakit sehingga Anda memiliki pengobatan yang tepat. Dokter harus membuat paparan radiasi medis serendah mungkin.

Kanker Sebelumnya

Anak-anak yang pernah menderita jenis kanker lainnya memiliki risiko lebih tinggi terkena tumor otak di kemudian hari. Orang-orang dewasa yang telah menderita leukemia atau limfoma non Hodgkin sebagai orang dewasa juga memiliki peningkatan risiko. Ada beberapa bukti bahwa ada peningkatan risiko tumor otak pada orang dewasa yang telah memiliki kanker jenis lain, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi hal ini.

Peningkatan risiko tumor otak mungkin karena pengobatan untuk kanker sebelumnya, seperti radioterapi ke kepala. Pemberian obat metotreksat kanker ke dalam cairan di sekitar sumsum tulang belakang (metotreksat intratekal) untuk pengobatan leukemia telah terbukti meningkatkan risiko tumor otak.

Kondisi genetik dan riwayat keluarga

Sebagian kecil dari tumor otak yang berkaitan dengan kondisi genetik. Orang-orang yang memiliki salah satu sindrom langka ini memiliki peningkatan risiko terkena tumor otak. Sindrom ini menyebabkan sejumlah masalah medis yang berbeda, contohnya adalah:
  • Neurofibromatosis tipe 1 dan 2
  • tuberous sclerosis
  • Sindrom Li-Fraumeni
  • Sindrom Von Hippel-Lindau
  • sindrom Turner
  • sindrom Turcot
  • sindrom Gorlin
Jika Anda memiliki orang tua, saudara atau saudari didiagnosis dengan tumor otak, risiko Anda lebih tinggi dari orang lain.

Kondisi medis lainnya dan obat-obatan

Orang dengan HIV atau AIDS memiliki sekitar dua kali lipat risiko didiagnosa menderita tumor otak dibandingkan dengan populasi umum.

Wanita menopause yang mengambil terapi penggantian hormon (HRT) mungkin memiliki sedikit peningkatan risiko mengembangkan meningioma dibandingkan dengan wanita yang tidak pernah mengambil HRT. Wanita menggunakan kontrasepsi oral mungkin juga memiliki risiko yang lebih tinggi dari meningioma tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi hal ini.

Ukuran tubuh dan latihan

Kelebihan berat badan (memiliki ukuran yang lebih besar pada pinggang atau indeks massa tubuh yang lebih besar - BMI) memberikan risiko sedikit lebih tinggi dari meningioma. Tapi kelebihan berat badan tampaknya tidak mempengaruhi risiko glioma.

Anak-anak dengan berat 4kg atau lebih saat lahir memiliki peningkatan risiko kecil dari beberapa jenis tumor otak dibandingkan dengan bayi yang lebih ringan.

Faktor risiko kanker otak lainnya

Penelitian telah melihat faktor lain yang meningkatkan risiko tumor otak, termasuk
  • saluran listrik
  • Ponsel
  • pewarna rambut
  • Merokok dan alkohol
Faktor-faktor yang dapat mengurangi risiko kanker dan tumor otak

Ada beberapa bukti bahwa orang-orang dengan alergi seperti eksim, asma dan hayfever mungkin memiliki risiko sedikit berkurang dari tumor otak, khususnya glioma. Hal ini mungkin terkait dengan peningkatan aktivitas sistem kekebalan tubuh.

Aspirin dan obat anti inflamasi lainnya mungkin tidak mempengaruhi risiko tumor otak. Beberapa percobaan telah menemukan sedikit penurunan risiko. Tapi uji coba ini tidak dirancang untuk melihat secara khusus risiko tumor otak dan sebagainya penelitian lebih lanjut diperlukan. Ingat bahwa aspirin dapat berbahaya karena dapat mengiritasi lapisan lambung dan menyebabkan perdarahan. Anda tidak boleh mengkonsumsi aspirin atau obat anti inflamasi lainnya tanpa memeriksa dulu dengan dokter Anda.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar